Merangkul Digitalisasi: Pembelajaran Siswa dan Teknologi Baru

Perubahan digital seperti tsunami yang bergerak cepat, dengan digitalisasi banyak praktik bisnis yang menciptakan hubungan baru antara bisnis dan pelanggan dan mengubah lanskap pemasaran. Ada ikhtisar tentang beberapa inovasi digital yang muncul ini dan dampaknya yang berkembang pada aktivitas pemasaran. Sangat penting bahwa mahasiswa mendapatkan paparan teknologi mutakhir seperti itu dan menanamkan keterampilan konseptual, penyelidikan, pemikiran kritis, kreativitas, dan pembelajaran integratif yang diperlukan untuk menambah nilai di dunia di mana mesin akan bekerja bersama profesional manusia. Kami menyarankan bahwa dengan merangkul alih-alih melarang teknologi, fakultas memberikan hak kepada siswa melalui peningkatan pengalaman sensorik dan peningkatan aktivitas d

Digitalisasi yang sedang berlangsung dari banyak praktik bisnis telah mengubah interaksi saluran secara bermakna, menciptakan cara baru untuk berinteraksi antara bisnis dan pelanggan dan mengganggu praktik pemasaran (Hansen, Shneiderman, & Smith, 2011). Kecerdasan buatan, augmented reality, blockchain, drone, gamification, internet of things, pembelajaran mesin, robot, virtual reality, dan pencetakan 3D adalah beberapa inovasi dan teknologi digital yang muncul yang sudah mulai secara substansial mengubah penerapan bauran pemasaran, target pemasaran , dan hubungan bisnis- pelanggan. Misalnya, kecerdasan buatan sekarang digunakan untuk menanggapi atau mengarahkan pertanyaan layanan pelanggan. Augmented reality digunakan untuk memberi pelanggan kesempatan virtual untuk merasakan produk.

Sekilas tentang masa depan yang terus berkembang juga diberikan oleh perubahan bisnis yang dihasilkan dari aplikasi yang matang di media sosial, analitik data, optimisasi mesin pencari, dan e-bisnis. Digitalisasi seperti tsunami yang bergerak cepat. Oleh karena itu, sangat penting bahwa mahasiswa mendapatkan paparan teknologi mutakhir yang berpotensi mengganggu, dan yang lebih penting, menanamkan secara mendalam keterampilan konseptual, penyelidikan, pemikiran kritis, kreativitas, dan pembelajaran integratif yang diperlukan untuk meningkatkan pengambilan keputusan dan kemampuan humanis mereka di masa depan. Aoun, 2017; Crittenden & Crittenden, 2016).

Belajar sebagai proses penemuan, asimilasi pengetahuan baru dengan keyakinan lama (Piaget, 1968). Penekanan pedagogis mereka adalah pada pemrosesan informasi baru melalui penyelidikan, sintesis, kontras, kesimpulan, dan pemecahan masalah. Pembelajaran yang sukses memerlukan investasi pribadi yang signifikan oleh pelajar (Perry, 1999). Inti dari konstruktivisme sosial, yang sering dikaitkan dengan teori pembelajaran sosial, adalah pentingnya observasi dan pemodelan untuk pembelajaran. Selain itu, asimilasi informasi dan pembelajaran kolaboratif (yaitu, sosial) kolaboratif difasilitasi secara intrinsik dan ekstrinsik.

Selanjutnya, pembelajaran diyakini terjadi berdasarkan penguatan positif atau negatif yang diamati dengan perilaku orang lain (Bandura, 1977)

Gangguan Digital

Sementara menerapkan alat pedagogis digital dan mengintegrasikan materi pelajaran teknologi yang mengganggu yang muncul dapat memungkinkan lebih banyak interaktivitas daripada model pendidikan tradisional, ada pandangan yang bertentangan mengenai dampak pembelajarannya. Dua argumen menentang lingkungan belajar digital termasuk manfaat relatif dari pencatatan dengan tangan dan gangguan yang sering dikaitkan dengan perangkat elektronik di dalam kelas. Mueller dan Oppenheimer (2014) menyimpulkan bahwa mahasiswa yang membuat catatan di komputer laptop “berperforma lebih buruk pada tes konten faktual dan pemahaman konseptual” (hal. 1166) dibandingkan dengan mereka yang membuat catatan tangan. Sementara pengguna laptop dapat merekam lebih banyak informasi lebih cepat, tampaknya mereka hanya menyalin kata demi kata kuliah daripada menginternalisasi apa yang dikatakan.

Perangkat elektronik juga dapat mengganggu lingkungan belajar.Hembrooke dan Gay (2003) menemukan bahwa konten online menggantikan sumber gangguan tradisional (misalnya, catatan lewat, obrolan santai) mengganggu kemampuan siswa untuk belajar dan mempertahankan materi. Studi ini juga menunjukkan bahwa siswa mengalami kesulitan menyeimbangkan kemampuan mereka untuk secara bersamaan menelusuri materi terkait kursus dan mengikuti kuliah. Selain itu, suara siswa yang memukul-mukul keyboard mungkin mengganggu mereka yang mencatat menggunakan cara yang lebih tradisional (Fried, 2008).

Bergabung dengan Digitalisasi

Tantangan penting adalah menciptakan interaktif, platform digital, dan aktivitas digital yang melibatkan siswa secara bermakna, di mana pembelajaran dapat dinilai secara memadai sesuai dengan kerangka kerja atau taksonomi tertentu. Selain itu, siswa perlu disadarkan bahwa mereka perlu mengembangkan pengendalian diri pribadi dalam penggunaan alat digital. Diskusi di antara penulis dan dengan rekan menyarankan masalah utama adalah Cara terbaik dan seberapa cepat untuk mengintegrasikan alat digital dan aplikasi digital untuk meningkatkan pembelajaran dan mempersiapkan siswa untuk masa depan mereka.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *