GOOGLE TRANSLATE (GT) SEBAGAI ALAT UNTUK MENUNJANG PEMBELAJARAN BAHASA SECARA MANDIRI

GOOGLE TRANSLATE (GT) SEBAGAI ALAT UNTUK MENUNJANG PEMBELAJARAN BAHASA SECARA MANDIRI

Oleh : Cindy Astria Maranata Simbolon

PENDAHULUAN

            Orang yang ingin belajar bahasa baru terkendala oleh berbagai faktor penghambat termasuk kurangnya akses ke kursus, jadwal sibuk, dan biaya tinggi. Meskipun alat pembelajaran bahasa sedang dikembangkan secara teratur untuk membatasi hambatan ini, bahasa yang kurang dipelajari seperti bahasa Belanda tetap diabaikan. Karena beberapa alat ini mungkin tidak seefisien dalam mengkomunikasikan aspek bahasa asing seperti yang lain, penting bagi peneliti, guru, dan siswa untuk menyadari keterjangkauan alat pembelajaran bahasa populer. Ini memiliki potensi untuk membantu pembelajar dalam konteks pembelajaran bahasa mandiri menjadi lebih efisien dengan waktu mereka dan lebih berhasil dalam upaya belajar mereka.

            Ada tiga fitur utama yang membentuk definisi pembelajar mandiri: motivasi diri mereka, penggunaan strategi belajar mandiri, dan kemampuan mereka untuk menilai efektivitas strategi ini melalui umpan balik yang dievaluasi sendiri. Ketiga fitur ini bersama-sama merangkum apa yang harus dilakukan pembelajar mandiri untuk menjadi sukses. Akibatnya, sebagai pendidik, kita harus dengan sengaja memanfaatkan teknologi yang dapat digunakan secara mandiri agar siswa dapat meningkatkan motivasi belajar, mengembangkan strategi belajar, dan belajar bagaimana memanfaatkan umpan balik yang diberikan. Dari sudut pandang siswa, pembelajar mandiri harus memahami penggunaan teknologi secara positif dan, yang lebih penting, menyesuaikannya dengan harapan belajar mereka.

            Salah satu alat yang dapat memenuhi persyaratan untuk belajar mandiri adalah Google Translate (GT), sumber non-pedagogis yang biasa digunakan untuk tujuan terjemahan otomatis. Namun, ia memiliki banyak fungsi berguna yang belum dieksplorasi secara komprehensif, termasuk sintesis text-to-speech (TTS) dan pengenalan ucapan otomatis (ASR). Studi ini menyelidiki kelayakan penggunaan Google Terjemahan dalam konteks pembelajaran bahasa mandiri, menekankan kemampuan alat untuk memotivasi pembelajaran, membantu siswa mengembangkan strategi belajar mandiri mereka, dan memahami jenis teknologi umpan balik yang disediakan. Dalam lingkungan ini, konteks pembelajaran bahasa tidak terpusat di dalam kelas atau sepenuhnya diarahkan oleh seorang guru; sebaliknya, ini dalam konteks belajar mandiri.

ISI

            Dalam konteks self-directed learning (SDL), peserta didik bertanggung jawab atas pembelajaran mereka sendiri, berbeda dengan pengaturan kelas di mana guru dan siswa terlibat. Dalam konteks ini, peserta didik memiliki tanggung jawab tambahan untuk membuat diri mereka bertanggung jawab dan memastikan bahwa mereka maju. Du (2013) berpendapat bahwa pembelajaran mandiri mendorong motivasi, pemikiran kritis, keterampilan evaluasi diri, dan menanamkan minat dalam pembelajaran seumur hidup (diperlukan dalam ekonomi global dan masyarakat yang berpusat pada informasi). Artinya, penting bagi kita untuk dapat mengajar diri sendiri dan memiliki keterampilan untuk melakukannya secara efektif agar berhasil dalam hidup. Menurut Sert dan Boynuegri (2017), komponen penting dari pembelajaran sepanjang hayat adalah pembelajaran mandiri, yang dapat ditingkatkan dengan teknologi. Menariknya, ide ini bertepatan dengan salah satu kriteria Chapelle (2001) untuk memilih instruksi berbantuan komputer: pengembangan strategi, kriteria yang mengacu pada kemungkinan bahwa alat teknologi akan terus digunakan oleh peserta (misalnya, untuk belajar bahasa atau belajar mandiri). belajar). belajar). pengembangan), di luar lingkungan penelitian batas. Makalah ini bermaksud untuk memeriksa salah satu alat ini, yang kami yakini memiliki potensi besar untuk mempromosikan pembelajaran seumur hidup dan pengembangan strategi: Google Terjemahan.

            Teknologi telah secara signifikan mengubah cara kita hidup dan telah menciptakan lebih banyak peluang untuk belajar bahasa secara mandiri (Godwin-Jones, 2019). Dalam penelitian kami, kami berfokus pada salah satu teknologi ini, Google Terjemahan (lihat deskripsi alat yang akan datang ini dan bagaimana itu dapat digunakan dalam penelitian CALL). Untuk menguji pengaruh Google Terjemahan pada SDL dan membandingkan pembelajaran yang lebih baik di antara peserta (akan sulit untuk membandingkan penguasaan kosakata dan pengucapan tanpa mengisolasi teknologi dan membatasi elemen pembelajaran target), kami telah menciptakan lingkungan belajar yang lebih terkontrol: semi -pengaturan belajar mandiri. Dengan demikian, ini adalah campuran pembelajaran mandiri murni, di mana pelajar bertanggung jawab untuk semua pembelajaran, dan instruksi berbasis guru, di mana guru bertanggung jawab untuk beberapa keputusan pembelajaran.

            Menurut Nation (2003), pengajaran kosa kata harus ditangani dengan pendekatan empat cabang: belajar melalui input yang berfokus pada makna, keluaran yang berfokus pada makna, pembelajaran yang disengaja (yaitu, fokus pada bentuk), dan pengembangan kefasihan. Sementara input yang berfokus pada makna menargetkan latihan mendengarkan dan membaca, output yang berfokus pada makna mendorong siswa untuk berkonsentrasi pada komunikasi melalui berbicara dan menulis. Berdasarkan rekomendasi Nation, penelitian ini mencakup pembelajaran yang menekankan pada input yang berfokus pada makna (misalnya, menerjemahkan dan mendengarkan bahasa Belanda menggunakan GT TTS), output yang berfokus pada makna (misalnya, berbicara/mengulangi frasa yang baru dipelajari melalui ASR) dan intensional (misalnya, mengambil catatan tentang bagaimana kata/frasa dieja dan diucapkan), dengan demikian membahas tiga item dalam pendekatan Nation untuk instruksi kosa kata.

            Literatur memiliki beberapa bukti bahwa penggunaan teknologi dapat membantu dalam pembelajaran kosa kata. Liu dan Lin (2016), misalnya, membandingkan keterampilan kamus komputerisasi versus manual dan menemukan bahwa pembelajaran kosa kata secara signifikan lebih tinggi ketika peserta menggunakan kamus pop-up elektronik dibandingkan dengan mencari kata-kata dalam kamus. Melalui metode yang disempurnakan dengan teknologi ini, siswa menemukan lebih banyak kata-kata baru dan akibatnya memiliki lebih banyak kesempatan untuk memperolehnya. Berdasarkan temuan optimis ini, dalam studi saat ini, peserta menggunakan Google Terjemahan, alat yang berpotensi menawarkan banyak kesempatan kepada siswa untuk menemukan (dan akibatnya mempelajari) kata dan frasa baru.

PENUTUP

            Karena artikel ini mengeksplorasi berbagai aspek penggunaan Google Terjemahan sebagai alat pedagogis, penulisan artikel ini telah membuka banyak pintu untuk penelitian di masa depan. Studi masa depan harus menggali lebih dalam hubungan antara pelajar bahasa dan GT, memperluas penelitian ini ke bahasa asing lainnya. Google Terjemahan terus memperbarui dan meningkatkan kemampuan terjemahan dan ucapannya. Oleh karena itu, penting bahwa penulisan ini diperbarui secara berkala sehingga guru bahasa dan siswa dapat membuat keputusan yang tepat tentang bagaimana menggunakannya sebagai alat pedagogis terstruktur dan independen.

DAFTAR PUSTAKA

Chapelle, C. (2001). Computer applications in second language acquisition: Foundations for teaching, testing and research. Cambridge University Press.

Du, F. (2013). Student perspectives on self-direct language learning: Implications for teaching        and research. International Journal for Scholarship of Teaching and Learning, 7(2), 1–        18. https://doi.org/10.20429/ijsotl.2013.070224.

Godwin-Jones, R. (2019). Riding the digital wilds: Learner autonomy and informal language           learning. Language Learning & Technology, 23(1), 8–25. https://doi.org/10125/44667.

Liu, T., & Lin, P. (2016). What comes with technological convenience? Exploring the behaviors and performances of learning with computer-mediated dictionaries.            Computers in Human Behavior, 27(1), 373–383.         https://doi.org/10.1016/j.chb.2010.08.016

Nation, P. (2003). Vocabulary. In D. Nunan (Ed.), Practical English language teaching (pp.           129–152). McGraw Hill.

Sert, N., & Boynuegri, E. (2017). Digital technology use by the students and English teachers and selfdirected language learning. World Journal on Educational Technology: Current             Issues, 9(1), 24–34. https://doi.org/10.18844/wjet.v9i1.993

Judul : CARA PENGGUNAAN GOOGLE TRANSLATE (GT) UNTUK PEMBELAJARAN BAHASA SECARA MANDIRI

Link Youtube : https://youtu.be/m0CT_qvMBOU

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Captcha + 22 = 29