Pentingnya Life Skill Literasi Digital di Era Masyarakat Berkembang dan Pendidikan Global saat ini

Literasi digital adalah kebutuhan utama dunia abad ke-21. Orang-orang biasa, pembangun bangsa, dan generasi berikutnya dari era teknologi modern sangat membutuhkan melek digital dengan benar. Literasi digital adalah keterampilan hidup baru di era ini. Lingkungan digital menyebar ke seluruh masyarakat. Kehidupan yang mapan dan nyaman dari kita semua hanya mungkin jika kita akan melek digital untuk bertahan hidup di era digital ini. Sebagian besar peluang kerja hanya untuk mereka yang melek digital. Orang yang melek digital tahu cara yang paling efektif dan terorganisir dengan baik untuk mencari informasi yang dia butuhkan. Itu sebabnya mereka memiliki pemahaman yang baik tentang cara-cara mencari informasi. Orang yang melek digital tahu bagaimana memilih dan menggunakan teknologi digital di mana, kapan, dan dengan cara yang terarah. Literasi digital juga terkait dengan pemikiran kritis tentang peluang dan manfaat teknologi digital yang sering digunakan seperti Web 2.0, jejaring sosial, dan aplikasi seluler.

Dalam sistem pendidikan modern guru harus memiliki keterampilan digital. Seorang guru yang melek digital dapat bertahan di era digital. Teknologi tidak akan menggantikan guru, tetapi guru yang menggunakan teknologi akan menggantikan mereka yang tidak. Jadi untuk menjaga masalah dalam pikiran peneliti membuat upaya untuk melalui cahaya pada literasi digital sebagai keterampilan hidup di era sekarang masyarakat pendidikan yang berkembang dan global. Beberapa masalah penting yang harus dipelajari dan digunakan seorang guru dan menggunakan perangkat digital dan menciptakan lingkungan digital di kelas serta di sekolah juga dibahas di sini. Siswa pasti akan diuntungkan jika guru menggunakan perangkat digital dan Teknologi Informasi dan Komunikasi sebaik mungkin. Ini adalah waktu untuk meningkatkan keterampilan-keterampilan yang merupakan dasar bagi masyarakat pendidikan global dan berkembang saat ini. Peneliti juga membahas dampak positif dan negatif dari pembelajaran digital dan peran orang tua dalam masyarakat pendidikan global.

Di era digital saat ini, literasi digital dapat dianggap sebagai keterampilan hidup yang tidak opsional tetapi merupakan kebutuhan era digital ini. Keterampilan pengguna teknologi adalah keterampilan yang harus dipelajari oleh semua warga masyarakat pengetahuan untuk :

  • memanfaatkan software umum dalam kehidupan pribadi mereka;
  • menggunakan alat khusus untuk bekerja;
  • mudah beradaptasi dengan perubahan infrastruktur dan aplikasi.

Selain itu ada keterampilan e-bisnis yaitu kemampuan yang dibutuhkan untuk memanfaatkan peluang bisnis yang disediakan oleh aplikasi berbasis Internet. Keterampilan ini digunakan, antara lain untuk :

  • untuk merasionalisasi manajemen;
  • untuk mempromosikan kinerja organisasi yang lebih efisien dan efektif;
  • untuk mengeksplorasi cara-cara baru dalam melakukan bisnis yang mapan;
  • untuk membangun bisnis baru.

Selanjutnya ada keterampilan profesional Teknologi Informasi dan Komunikasi membutuhkan pengetahuan khusus tingkat tinggi yang digunakan untuk:

  • meneliti, mengembangkan, dan merancang alat Teknologi Informasi dan Komunikasi :
  • mengelola, memproduksi, memasarkan, dan menjual alat dan layanan;
  • konsultasi, mengintegrasikan, dan menginstal aplikasi yang didukung Teknologi Informasi dan Komunikasi;
  • memelihara, mengadministrasikan, mendukung, dan melayani sistem Teknologi Informasi dan Komunikasi.

LITERASI DIGITAL UNTUK GURU

  1. Guru sebagai pembelajar di lingkungan digital baru  : Seorang guru harus menciptakan peluang yang dibawa literasi digital untuk dirinya sendiri dan bagi siswa. Ini adalah proses belajar dan berbagi – sehingga guru harus belajar dan kemudian berbagi kepada murid-muridnya. Untuk penerapan cara mengajar ini di kelas, guru membutuhkan lembaga yang mendukung dan memungkinkan mereka untuk mengajar dengan cara ini.
  2. Teknologi baru sebagai tantangan baru:  Sebagai seorang Guru, jangan terintimidasi dengan teknologi baru. Harus mau belajar teknologi keluar dari zona nyaman untuk eksplor lebih. Beberapa guru mungkin berpendapat tekknologi seperti podcast, misalnya, adalah hal yang sulit. Pada kenyataannya, sebagian besar teknologi digital relatif mudah, dan sebagian besar bisa didapat dan disediakan oleh sejumlah panduan ‘bagaimana’ di YouTube dan di tempat lain. Guru harus melihat batas-batas baru dalam literasi digital sebagai tantangan yang layak ditangani – tidak hanya untuk kelas, tetapi untuk pengembangan profesional dan akademis mereka sendiri.
  3. Paham Teknologi: Tentu saja, ada langkah-langkah dasar yang harus diambil untuk seorang guru agar bisa memanfaatkan tekonolgi ketika mengajar. Selain itu ia juga harus memastikan bahwa teknologi itu bekerja dengan baik dan efektif.
  4. Biarkan siswa mencari tahu:  Ketika seorang guru memiliki pengetahuan teklologi, ia mungkin tergoda untuk campur tangan dengan siswa untuk memastikan hasil akhir berkualitas tinggi. Namun akan lebih baik jika membiarkan siswa mencari tahu sendiri. Dengan cara ini mereka akan belajar dalam dua pengertian: isi pelajaran, dan teknik digital yang diperlukan.
  5. Jangan hanya mengajarkan keterampilan digital dalam pelajaran digital : Dengan cara yang sama, pikirkan bagaimana keterampilan digital dan Teknologi Informasi dapat meluas di seluruh kurikulum dan hubungan guru / siswa. Sama seperti siswa berlatih menulis baik dalam pelajaran bahasa tertentu dan di semua mata pelajaran sekolah, tidak bisakah mereka mempraktikkan keterampilan literasi digital di setiap bidang, dan setiap interaksi yang Anda miliki dengan mereka – bahkan jika itu sesederhana register digital?
  6. Jangan hanya menggunakan literasi digital untuk mengajar: Mengapa tidak berbagi informasi dengan orang tua menggunakan teknik digital? Bagaimana dengan menyiapkan pertukaran digital di antara staf di institusi Anda? Mengapa tidak mengambil teknik dan ide-ide yang sekarang Anda ketahui ke dalam lapisan lain dalam hidup Anda, apakah sosial, kreativitas pribadi atau lebih? Jadi seorang techno-savvy dapat menggunakan teknologi dalam kehidupan sehari-harinya juga.

LITERASI DIGITAL UNTUK SISWA

  1. Keterampilan berpikir tingkat tinggi  : Keterampilan literasi digital dapat diubah dari dunia teknologi ke dunia nyata dan memenuhi banyak kebutuhan dasar yang dibutuhkan oleh standar pembelajaran saat ini yaitu keterampilan tingkat tinggi (analisis, kerja sama, pembuatan, dll.). Menanamkan tingkat literasi digital yang kuat menciptakan jalan besar untuk belajar dan mempraktikkan keterampilan tingkat tinggi ini, mulai dari siswa yang bekerja secara kolektif melalui Google Doc hingga mengembangkan kemampuan untuk menganalisis kredibilitas sumber web (dan segala sesuatu di antaranya).
  2. Merobohkan dinding pembelajaran dan informasi: Sistem tradisiona yaitu pena dan pensil  menghadirkan banyak hambatan dalam proses belajar-mengajar. Dengan menanamkan keterampilan digital yang mahir, siswa dapat menembus dinding-dinding penghambat dan menjadi produsen pengetahuan. Memungkinkan siswa untuk menemukan sumber belajar mereka sendiri (melalui web, alat pembelajaran berbasis cloud, dll.) dan menganalisis manfaat sumber menciptakan lingkungan belajar yang benar-benar dipersonalisasi. Siswa tidak lagi diberi satu set teks statis yang menentukan bagaimana dan apa yang harus mereka pelajari. Siswa akan membangun literasi media mereka, termasuk keterampilan dalam berkomunikasi menggunakan sistem digital yang relevan dengan disiplin ilmu mereka. Kami akan memfasilitasi pengembangan kemampuan siswa untuk menavigasi lanskap informasi yang kompleks, mempertanyakan keaslian dan keandalan informasi tanpa filter, terlibat dengan publikasi ilmiah dan mengambil kendali lebih besar atas pembelajaran mereka (University of South Australia, 2015). Sebaliknya, keterampilan literasi digital yang dikembangkan memberi siswa kemampuan untuk mencari dan memanfaatkan sumber daya pengetahuan yang membantu mereka menciptakan koneksi pembelajaran pribadi.
  3. Mempersiapkan siswa untuk dunia pasca-K-12 digital: Pada masa ini dimanapun baik sekolah maupun tempat kerja sudah semakin digital. Namun kita tidak boleh menghilangkan pemikiran tingkat tinggi dan pembelajaran yang dipersonalisasi. Sebagian besar tujuannya adalah pendidik diarahkan untuk memastikan siswa memiliki alat yang  mereka butuhkan untuk menjadi warga negara pasca-K-12 yang sukses. Kita memiliki keakraban dengan teknologi, baik itu bekerja dengan Microsoft Office, memahami sistem operasi Windows / Mac, atau bahkan penggunaan sederhana dari mouse dan keyboard. Namun sebelum itu kita harus tahu pentingnya belajar membaca dan menulis.

LITERASI DIGITAL DAN KEGIATAN EKSTRAKURIKULER

Di era digital ini teknologi memainkan peran penting dalam perubahan sistem pendidikan kita. Siswa mengambil informasi dari situs media sosial online seperti YouTube dan sumber online lainnya. Kita dapat mengambil informasi dan belajar banyak keterampilan dengan bantuan teknologi. Siswa, serta guru dan semua orang, dapat mempelajari berbagai keterampilan melalui situs web online. Seseorang dapat belajar keterampilan menari, keterampilan berenang, keterampilan berbicara, kelas hobi, dan kelas musik. Seseorang dapat belajar bahasa asing melalui kursus online. Ada banyak aplikasi online yang membantu untuk meningkatkan pengetahuan umum kita, urusan saat ini dan mempersiapkan kita untuk persaingan di masa depan. Di era internet, seseorang dapat menggunakannya kapan saja dan mempelajari setiap keterampilan yang berguna dalam kehidupan sehari-harinya.

DAMPAK DARI PEMBELAJARAN DIGITAL

Teknologi telah membantu masyarakat manusia dengan berbagai kemajuan dan kemudahan. Itu membuat hidup kita mudah dan mulus. Ini membawa revolusi di ruang kelas dan dalam masyarakat pendidikan yang berkembang. Tetapi teknologi dapat memiliki dampak besar pada kesehatan mental dan fisik pengguna. Menjadi kecanduan teknologi dapat menyebabkan masalah psikologis seperti gangguan, narsisme, harapan kepuasan instan, dan bahkan depresi. Selain mempengaruhi kesehatan mental pengguna, penggunaan teknologi juga dapat memiliki dampak negatif pada kesehatan fisik yang menyebabkan masalah penglihatan, gangguan pendengaran, dan ketegangan leher. Bahkan duduk lama menyebabkan berbagai penyakit fisik dll. Dengan cara ini, pembelajaran digital memiliki pro dan kontra sendiri.

Sumber : http://ignited.in/a/57868

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.